Muslim Perancis Bersatu Mengawali Ramadhan 1434 H (2013)

Islamic Calendar - One calendar for One Ummah.

Islamic Calendar – One calendar for One Ummah.

Berita dari Paris, Perancis. Kantor berita Reuters melaporkan bahwa Dewan Muslim Perancis (CFCM) telah bersepakat pada hari Kamis, minggu kemarin, untuk menggunakan perhitungan astronomis dalam menentukan awal bulan Ramadhan dan hari-hari besar islam lainnya.

Perhitungan Astronomis untuk Kalender Islam

Mereka akan menggunakan hisab sebagai ganti rukyatul hilal atau melihat bulan sabit untuk menentukan tanggal dalam kalender islam. Presiden Dewan Muslim Perancis, Muhammad Musawwi mengatakan bahwa metode yang dipakai sebelumnya telah menciptakan kekacauan dalam penjadwalan kegiatan hari raya, kerja ataupun akademis.

Di Perancis, terdapat sekitar 5 juta muslim dan merupakan populasi terbesar di Eropa.

Muslim Perancis Bersepakat Ramadhan Mulai 9 Juli 2013

“Semua itu akan disederhanakan,” katanya sembari mengumumkan bahwa Ramadhan di Perancis akan dimulai pada tanggal 9 Juli 2013.

“Ini bersejarah. Sekarang semua orang islam di Perancis dapat memulai Ramadhan bersama-sama,” kata pemimpin muslim Lyon, Azzedine Gaci.

Muslim di negeri Eropa biasanya terpecah dalam mengawali Ramadhan atau hari besar islam lainnya. Sebagian mengikuti keputusan Dewan Muslim di negaranya, sebagian mengikuti perhitungan dari organisasi di negeri asalnya, sebagian yang lain mengikuti keputusan Arab Saudi.

Para ilmuwan muslim dan sebagian ulama masih berselisih dalam penentuan awal bulan islam. Mereka yang mengusulkan penggunaan perhitungan astronomis berpendapat bahwa dengan semakin globalnya komunikasi saat ini, akan semakin tidak tidak nyaman dan tidak praktis ketika negara yang berbeda memulai Ramadhan atau bulan islam lainnya secara berbeda pula.

Kriteria Awal Bulan Hijriyah Perancis

Seperti yang ditulis dalam press release di situs web Dewan Muslim Perancis, kriteria awal bulan hijriyah yang dipakai adalah:

Altitude (tinggi bulan) > 5°, elongation (derajat terpisahnya bulan dengan matahari) > 8°

Kriteria ini sama dengan yang dipakai oleh Turki dalam membuat kalender islamnya. Kriteria ini diberlakukan untuk wilayah global, tidak hanya di Perancis saja. Artinya, jika di mana saja di dunia, pada petang hari posisi bulan sudah memenehui kriteria di atas, maka bulan baru islam telah masuk.

Perancis, dengan demikian, mengikuti keputusan Konferensi Internasional tentang Rukyatul Hilal pada tahun 1978 yang telah menyepakati kriteria di atas. Kriteria tersebut memungkinkan penyatuan kalender islam secara internasional dan tetap menggunakan prinsip rukyatul hilal karena dengan posisi bulan seperti itu, bulan akan bisa dirukyat di salah satu tempat di muka bumi.

Kapan Indonesia mengikuti keputusan Konferensi tersebut ya?

 

Related tags:

ramadhan di eropa; kegiatan ramadhan 1435H di eropa; 1 ramadhan 1435 di Eropa; ramadhan di negara islam eropa; perkiraan ramadhan 1435h di arab saudi; muslim perancis sekarang; muslim eropa menjelang ramadhan; menjelang ramadhan di eropa; kalimat puitis minal aidin wal faidzin; gambar ramadhan di eropa;

Tentang Habib bin Hilal

Habib bin Hilal is Editor in Chief of this blog and manager of the website: Alhabib - Coloring with Islam.
  • mohamad wahyudi

    koq sepi komen… gimana nih mui mo ikutan ga? indah sekali kalau seluruh dunia pake satu kalender